There was an error in this gadget

Monday, August 29, 2011

Open Source dan Dilemanya

Kita pasti lah dah paham bener gimana FOSS berkembang di negara ni. Semua pasti dimulai dengan kalimat "jatuh bangun aku mengejarmu". Semua pasti pernah ngalamin masalah (ga terkecuali GOSC sndri juga pernah kena masalah), mulai dari cueknya orang2 ampe dikatain fanatik segala macem. Banyak yang bilang klo "komunitas open source / linux tuh pembenci windows n OS berbayar laen". Sekarang kita tanya diri sendiri lah, yang kita benci tu Windows nya atw pembajakannya? Yang kita benci tuh Microsoft nya atau praktek monopoli nya? Yang kita benci tuh aplikasi berbayarnya atau dominasinya yang "hampir mutlak" terhadap konsumsi perangkat lunak?


Kita memang ga bisa mungkir kalo sebagian besar (bahkan mungkin semua) anggota komunitas open source / linux di Indonesia berangkat dari OS Windows di awalnya. Dan sebagian besar lagi (mungkin juga semuanya) berangkat dari bajakan. Ane sendiri sebelum pke Fedora tuh pke Windows bajakan dulu selama 2 taun. Ga cuma make doang, ane juga ngulik dalemannya ampe bisa maintenance OS (n jadi langganan temen2 klo ngebenerin kompi or laptop). Tapi (ane tanya) apakah kita salah pake bajakan? ada 2 jawaban, ya n ngga. Ya, klo kita dah ngerti "haram"-nya pembajakan dan efek busuk dari pembajakan itu sendiri. Ngga, klo kita belom ngerti apa itu pembajakan (intinya ttg crack) dan yg ada dalam pikiran kita tuh klo komputer atau laptop pasti Windows. Why? Pertama beli kompi (pas ane gebleg banget masalah komputer,ampe copy paste aja takut abis data semuanya.. ahhahahaaa) si kompi dah ada Windows di dalemnya. Saat itu ane berfikir "ini toh yang namanya komputer". Saat itu ane masih ga ngerti masalah OS legal dan bajakan. Ane santai aja pake. Dan ane yakin (bahkan ampe sekarang) masih banyak orang2 yang senasib ama ane dulu pas pertama punya komputer,bahwa "komputer hanya akan berjalan jika diinstal Windows".

Ok, dah gini, siapa yang mesti disalahin? Ga ada,broww. Semua punya opini buat ngebela diri masing2. Mu nyalahin siapa? Toko komputer? Mereka hanya tau "memuaskan konsumen" sehingga "itu"-lah yang mereka install dalam komputer. Lembaga pendidikan? kebanyakan dari mereka hanya mengikuti kurikulum, bisa dilihat dari modul komputer yang selalu berbasis aplikasi berbayar. Pemerintah? Mereka cuma menerapkan standar pengajaran yang dirasa "tidak menyulitkan" lembaga pendidikan dan siswa. Warnet? Mereka hanya menyediakan layanan yang lumrah di masyarakat aja. Jadi,siapa yang salah? Jawabannya adalah (ni jawaban yang paling bener, tapi ga pernah bisa nyelesaiin masalah. BT) "kembali pada diri sendiri". Hahahahahaaaa...

Ok (lagi), pertanyaannya sekarang "kenapa hal ini bisa terjadi,Fernando?" Karena manusia sekarang dah nyepelein sarapan ma tidur siang. Lha,kok? (pasti pada bingung) Ini menunjukan tingkat idealisme masyarakat yang semakin tinggi. Orang2 bakal nyepelein hal yang mereka anggap "kecil" dan merasa mampu menggantinya dengan yang lain. Padahal sarapan tuh penting dalam metabolisme tubuh dan tidur siang tuh penting dalam perkembangan otak dan mengatasi stress. Begitu juga dengan FOSS. Karena hal sepele, "FOSS itu gratis", maka mereka menganggap FOSS tidak berkualitas dan merasa aplikasi berbayar tuh lebih berkualitas sehingga mereka lebih memilih menggunakan aplikasi berbayar (meskipun harus menggunakan yang bajakan... ironis). Jadi, bagi masyarakat Indonesia yang telah terpuruk pada idealismenya sendiri, duit merupakan faktor kunci yang menentukan kualitas produk. Contohnya gini, ane nanya, bagus mana sih hp android Nexian atau Motorola? Pasti kebanyakan ngejawab "bagusan Motorola lah, jauh banget". Logis. Motorola tuh brand amrik. Nexian cuma "ocin". N pasti lebih mahal Motorola sebab pajak produk amrik tuh gede sedangkan ocin hampir tanpa pajak. Tapi tahukah Anda kalau hp android Motorola ma Nexian dibikin di satu pabrik yang sama : Foxconn, dan dalemannya tuh sama banget cuma beda di merk doang? NAH LOH.. Hahahahahaaaa (info lengkap ttg android, tanya Ahmad Syah).

Dasar masyarakat indonesia. Segala macem pake bisnis. Ada ini, liat sudut pandang bisnis. Ada itu, liat prospek bisnis. Ada apa, liat potensi bisnis. Apa ga ada hal laen yang lebih penting dari bisnis,brow? Ini yang bikin acuan kualitas tuh didasarin ama harga yang dibandrol, bukan kualitas berdasarkan benchmark dan penelitian ilmiah laennya. FOSS ga berkualitas? Kata siapa? Facebook yang lagi Anda-anda buka sekarang juga berbasis proyek open source semua (http://developers.facebook.com/opensource/). Memang kita semua perlu duit buat idup, n duit itu didapet dari bisnis. Tapi apa etis klo segala macem dijadiin d mengacu sama bisnis? Masa ampe nolong kucing aja minta bayaran akibat mengacu ama bisnis? Jangan lah, terkadang ada (bahkan banyak) isu yang mesti dilepas jauh2 dari bisnis. Contonya FOSS. FOSS bukan bisnis, tapi para pengembangnya bisa idup ampe sekarang. Kenapa? Cuma orang2 yang ga berpikiran sok bisnismen yang bakal ngerti. Google n Facebook adalah pemberi layanan gratis buat masyarakat. Tapi apa mereka bangkrut? Apa pernah mereka kekurangan duit? GA. Bahkan kekayaan Google dah lebih dari Microsoft yang notabene adalah perusahaan yang layanannya serba dijual sehingga dah lumayan lama Google masuk daftar perusahaan pesaing Microsoft.

Pertanyaan lagi, apa Facebook dan Google tuh berbisnis? IYA. TAPI, sasaran bisnisnya logis. Ane yakin lah para bisnismen bakal ngerti. Kalo ga ngerti, jangan pernah ngobrol masalah bisnis lagi. Ane bukan muak sama bisnis lho. Ane cuma miris aja, knpa segala macem diliatnya cuma dari kacamata bisnis n engga dari kacamata laen? Kita masyarakat Indonesia, masyarakat yang gotong royong, n dalam gotong royong tuh ga ada bisnis. Sorry ane ngobrol terlalu jauh masalah bisnis, soalnya masalah ini yang bikin pandangan kualitas bangsa indonesia terhadap produk tuh semakin kabur. FOSS tuh salah satu korbannya. Akibatnya kita yang kewalahan nyebarin. Kita cuma mau ngasih alternatif penggunaan komputer yang bersih, aman, dan halal. Tapi cibirannya itu loh yang ga nahan. Berbagai alasan dilayangkan cuma untuk satu tujuan : membenarkan pembajakan. "Repot", "Ga biasa", "Susah", "Bingung", "Pusing", "Ribet", "Apaan sih?", "Apaan tuh?", "Baru denger", "Ga ngerti", "Apa lagi nih?", (n yang lebih nyakitin) "MALES", dll. Hahahahaaaa.

Akhirnya kita balik lagi ke jawaban yang paling bener, tapi ga pernah bisa nyelesaiin masalah : "Kembali pada diri sendiri". Apa kita bakal terus nyebarin FOSS supaya masyarakat pada "terang" sama yang namanya FOSS? Pengalaman ane 2 taun pake bajakan, nyeseknya ampe sekarang. Sekarang, ane lebih lama pake FOSS (baru 3 taunan) dibanding bajakan (cuma 2 taun), n ane dah ngerasain manpaatnya. Jadi tolong buat rekan2 semuanya, masalah apapun yang dihadapi dan terjadi diantara kita, janganlah kita sampai bercerai dan berubah haluan keyakinan (sinetron dulu dikit.. hehehee). Intinya saling bantu. Makasih buat yang selama ini ngebantuin GOSC, sorry ane blom bisa ngasih apa2 ya. Akhir kata, ya berakhirlah dokumen ni. Ahhahahahaaa..

Sumber : Garut Open Source Community - Group Page on Facebook
Author : Rickard Elsen

Cari Artikel Lainnya Disini,,


Artikel Terkait:


Like dan Berikan Komentar